Thursday, May 19, 2016

Siri Seram

Masih terbayang bayang di mata zaki,betapa besarnya sarang lebah di atas dahan pokok talang yang dia jumpa semasa mencari petai dan keledas semalam. dia bercadang mahu mengajak razak mengambil madu lebah esok.
"jom jak,mesti banyak madunya" ajak zaki. razak hanya diam. tidak pernah lagi dia mencuba mengambil madu daripada sarang lebah di dahan talang. apatah lagi itu adalah pantang nenek moyang yang harus dia patuhi.

" ingat razak, jangan sesekali kau berani mengambil madu lebah yang bersarang di dahan talang. keturunan kita di larang sama sekali ." teringat razak pesan arwah datuknya. kenapa keturunannya di larang tidak pula razak ketahui sebabnya. mungkin bapanya lebih tahu. madu dari dahan talang adalah madu paling baik kualitinya,harganya pun mahal.
"jom lah jak,aku ajak rosli sekali nanti.hasilnya mesti lumayan,nanti boleh kita kongsi bertiga.kau pun mesti nak guna duit kan.."

"memang lah aku nak guna duit tapi pesanan arwah datuk aku tu tak boleh aku pandang ringan."razak masih berbelah bahagi.mahu atau tidak,hati kata mahu. akal berkata jangan.

"aku rasa pesanan tu sebabnya satu sahaja jak, pokok tu kan besar,tinggi mencucuk langit..mesti dia lebih bimbangkan kau memanjat sahaja.bukan ada sebab lain pun."

zaki terus menghasut razak mengikut dia dan rosli esok. razak masih tidak memberi jawapan yang pasti tetapi zaki tidak peduli. esok dia akan bersiap sedia dengan kelengkapanya.pasti razak tidak akan membantah jika dia dan rosli sudah terjonggol di muka pintu.

esoknya pagi pagi lagi zaki dan rosli sudah datang ke rumahnya,siap dengan segala kelengkapan. mengeluh razak melihat sahabat sahabatnya. serba salah dia.

"jom jak,kami dah siap semua ,tunggu kau je ni" kata rosli.
"kalau aku tak nak pergi?"
"ala jak jangan macam tu. insya allah tak ada apa apa punya. kita mencari rezeki" pujuk zaki.
melihat wajah zaki dan rosli ,razak tidak sampai hati. mengalah juga dia akhirnya.

mereka bertiga masuk ke dalam hutan ,sebaik sahaja berjumpa dengan pohon talang yang di jumpai zaki semalam,terkaku razak seketika. patut lah beriya iya zaki mengajak dia. rupanya sarang lebah itu memang besar,titisan madu kelihatan menghitam di dahan talang. mahu 30 botol juga madunya nanti. 

razak mengambil tali, dia sudah bersiap sedia melumurkan minyak di badannya. jamung yang agak besar sudah tersisip di pinggang. lighter sudah siap di dalam poket seluar panjangnya.
perlahan lahan razak memanjat,sambil berselawat ke atas nabi tidak lekang zikir di bibirnya.

akhirnya razak sampai juga pada dahan berhampiran sarang lebah. beribu lebah kelihatan keluar masuk dari sarangnya. bau madu semakin menyengat pada derianya. enak baunya. razak meraba saku seluarnya, jamung harus dinyalakan untuk menghalau lebah . sebaik sahaja dia cuba menyalakan jamung,lighternya terlepas dari tangan. spontan dia memandang ke bawah.

"allahhuakbhar,"..terjerit razak dari atas pokok.

dia melepas kan jamung ke bawah. tergesa gesa dia melorot turun dengan tali yang terikat kemas di pinggang. nyaris dia tidak terhempas ke bumi. sebaik sahaja dia menjejak kan kaki ke tanah,zaki dan rosli meluru mendapatkan razak. wajah razak menjadi pucat lesi tidak berdarah.

"jom balik,zaki..lie. aku tak sanggup. sebelum terjadi apa apa baik kita balik. ini bukan hak kita,bukan rezeki kita" sebaik sahaja razak berkata begitu dia terus bangun dan berlalu. dia tidak peduli lagi dengan panggilan zaki dan rosli.

tiga hari zaki dan rosli tidak melihat wajah razak di warung kopi setelah balik dari hutan kelmarin. kata isteri razak,dia pulang ke kampung bapanya. entah apa halnya,tidak pula mereka tahu.sehinggalah pada hari ke empat baru kelibat razak kelihatan.

"ke mana saja kau pergi razak?" tanya zaki.
"aku balik kampung." jawab razak pendek. malas dia mahu bercerita. dia hanya menemui bapanya untuk mngetahui kaitan peringatan arwah datuknya tentang madu di dahan talang.

"apa yang kau sembunyikan?hari tu masa memanjat kenapa kau turun macam orang ketakutan?" tanya zaki lagi. dari hari tu dia ingin sangat mengetahui dari sahabatnya itu.
razak hela nafas panjang. mungkin dia harus bercerita supaya zaki dan rosli tidak lagi mengajak dia mencari madu lebah dahan talang.

"masa aku tengok lihgter tu jatuh,aku tak nampak pun lighter tu. aku nampak ada lembaga hitam besar hitam ,macam lebah terbentuk.kedua belah tangan lembaga tu memegang kepala kau dan rosli. di bawah tu aku lihat habis kaki tangan korang berdua bercerai dari badan. sebab tu lah aku melorot turun. nasib aku baik sebab tali yang mengikat badan aku tu kukuh. kalau tidak,mesti aku yang berkecai terhempas ke tanah. aku balik kampung tu sebab mahu mencari jawapan atas apa yang aku lihat."

terdiam zaki mendengar cerita razak.
"puaka pokok talang memang suka menyesatkan pencari madu macam kita. mungkin lebah tu belaan puaka tu..sebab tu dia buat kita berhalusinasi. sedangkan apa yang kita nampak tak sama dengan apa yang ada di bawah. kata bapa aku,hanya orang yang tahu pantang larang nya sahaja boleh mengambil madu dahan talang.aku ni tak cukup ilmu lagi.mujur aku berumur panjang.kalau tidak 4 hari lepas korang usung mayat aku sahaja tahu.pasti bini aku sekarang bersiap sedia buat kenduri arwah untuk aku."

zaki menepuk bahu razak. lain kali dia tak akan mengajak razak ke hutan lagi. cukup lah razak seorang teruji. kalau dia? belum tentu semangatnya sekuat razak. zaki tidak dapat membayangkan jika benar kepala terpisah dari badan. pasti azab di kokak puaka pokok talang!

Cerita Seram: Mata

Wajah mastura masam mencuka,dia hanya memandang ke sisi cermin. langsung tidak menoleh kepada si suami yang memandu. suaranya juga langsung tidak terkeluar bertanya apa apa. suasana memang kaku dan bisu,bagaikan orang asing yang hanya bersua buat pertama kali nya. izar mengeluh! dia tahu mastura sedang memprotes atas keputusan yang dia buat. dia bukan sengaja tetapi dia terikat. hendak di luah mati bapa,kalau di telan mati emak. serba salah dia jadinya. harapannya hanya mahu mastura faham akan situasinya tetapi nampak gayanya mastura tidak mahu memahami.

"elok duduk di bandar,ada kerja bagus,kenapa hendak duduk di kampung pula,menguruskan estet tu." sungut mastura. tidak faham dengan keputusan izar.
"saya sendiri tak mahu menguruskan estet tu tapi bila kita telah di amanahkan kena lah kita terima,berat macam mana pun wasiat tu harus di penuhi." keluh izar.
"mustahil arwah paklong tidak berwaris. kenapa abang yang mewarisi estet tu pula."
"kalau abang tahu siapa waris paklong, awal awal lagi abang dah tolak. abang pun tak mahu lah duduk dalam estet. menguruskan estet tu bukan kehendak abang pun,tapi ini soal amanah orang."

izar menoleh memandang mastura yang ralit melihat keluar tingkap kereta yang separuh terbuka. mengerbang rambut isterinya di tiup angin. dia mahu mastura mencuba sebagaimana dia sedang mencuba. tidak melihat bagaimana mahu mencuba, jika tidak mencuba tak mungkin timbul keserasian. dia dan mastura harus mencuba dahulu. andai kata dia dan mastura gagal pasti akan ada jalan lain untuk dia menunaikan amanah arwah paklongnya.

asyik mastura melihat pokok getah di sepanjang jalan menuju ke rumah agam di atas bukit.berterbangan tanah merah tertinggal di belakang kereta mereka. kereta yang ternyata tidak sesuai bergerak di dalam estet ini. sesekali dia melihat beberapa orang pekerja sedang membersihkan teres getah yang semak. dia tidak mempedulikan izar yang berhati hati memandu. matanya hanya tertumpah di perdu pokok getah, membilang di dalam hati. teruk betul rasa hatinya hingga sanggup membilang pokok getah beribu.

" allah..." mastura terjetit kecil,spontan tangan nya menutup mata. terburu buru izar ketepi. dia tersadai di tepi jalan tanah merah. pantas tangannya memeluk bahu mastura.

" kenapa ni..?" izar bertanya,pelik.
" saya takut...." terketar ketar suara mastura menjawab.
" bang, jom lah kita balik, tempat ni tak elok " mastura bersuara lagi.
"ishh..cuba jangan fikir yang bukan bukan." geram pula izar,kalau iya pun tidak suka mengikut dia jangan lah merepek meraban yang tidak tidak.
"abang ingat saya saja saja menutup mata. ada hantu tahu tak!" mastura separuh menjerit. marah kerana izar tidak percaya kepada dirinya.
"okey,okey jangan menjerit boleh tak mas...cuba cerita apa yang mas nampak?" izar mengalah,jam di dashboard di pandang,sudah pukul 5 petang. kalau tersadai di tepi jalan begini bila pula mereka mahu sampai sedangkan dia sudah penat sangat.

" saya...saya nampak ada seorang budak perempuan,comot sangat bang. saya ingatkan dia budak biasa sahaja,mungkin anak anak pekerja tapi bila saya renung dia,saya lihat matanya berlubang,jauh terperosok ke dalam." cerita mastura

"perasaan awak je tu.." 
"kalau perasaan saya kenapa saya nampak dengan jelas,saya siap menoleh hingga bayangan budak itu hilang. tempat ni berhantu bang. saya tak mahu duduk di sini." mastura goyang lengan izar.
"tak apa..tapi malam ni kita memang kena bermalam dekat sini. esok lah baru kita balik." malas mahu melayan rasa takut mastura,apatah lagi dia sedang kepenatan izar memutuskan untuk mengikut sahaja kehendak mastura walaupun hatinya sendiri merasa berat mahu pulang ke bandar. alang alang sudah berada di sini, tiada sebab untuk dia berundur diri. harta ini walaupun bukan dia yang punya,tetapi dia waris yang sah! gila dia hendak menolak harta yang seluas ini...

mastura mengurut dadanya yang berdebar kencang. rasa sesak nafasnya tidak hilang hilang. sungguh dia terkejut melihat kelibat kanak kanak bermata lompong itu tercegat di tepi jalan. anehnya kenapa izar tidak melihat apa yang dia nampak. memang patut lah izar tidak percayakan dia. kalau hari hari pun dia boleh nampak benda mengarut begini,mahu mati kering dia ketakutan.tetapi kenapa hari ini dia melihat sesuatu itu, adakah kerana otaknya yang mahu dia berfikir yang tidak tidak. memberontak sebab tidak mahu tinggal di ladang getah beratus ekar. mastura keliru! sudah gila kah dia agaknya kerana izar tidak mahu mengubah pendiriannya. mereka masih dalam mood berbulan madu,seharusnya dia berperasaan begitu,mahu tempat exklusif untuk bersama dengan izar,bukan di rumah agam yang terletak di atas bukit , didalam ladang getah.busuk bau getah menyenak ke rongga hidungnya. bagaimana dia mahu tinggal di sini? bulan madu di dalam kebun getah bertemankan nyamuk dan unggas.

sebaik sahaja merek sampai di kaki bukit kawasan rumah agam tersebut,perjalanan mereka di halang pintu pagar bercat emas ,sudah hampir berkarat. izar turun membelek mangga yang melilit pintu pagar. berkeriut bunyi rantai besi di tarik. izar menggunakan kunci yang telah di berikan oleh peguam gopal kelmarin. mangga dan rantai besi yang melilit di campak ke tepi. pintu pagar di buka seluas luasnya. mastura hanya memerhati.

izar memandu mendaki bukit. di kiri kanan jalan tar menuju ke rumah tersebut di penuhi dengan pohon kemboja yang lebat berbunga. sesekali bau kemboja mengiba di dalam kereta. mastura semakin seram. kenapa mesti menanam pohon kemboja di tepi jalan, rasa macam menuju ke tanah perkuburan sahaja, bukan ke rumah. mahu sahaja dia menyuruh izar berpatah semula tetapi melihatkan wajah si suami yang kelesuan mastura terpaksa berdiam diri. pasrah sahaja walaupun nafasnya semakin sesak dengan bau kemboja memutih.

Cerita Seram: June


Bab 1:

June memandang ke arah perbukitan yang jauh di hujung kampung. Sayu sahaja rasa hatinya.Dahulu di kawasan perbukitan itunlah dia selalu merayau bersama abang dan rakan-rakannya.Ada lembah yang cantik dengan air terjun yang indah.Selalu lah mereka bermandi manda sambil mengutip siput sungai.Tetapi setelah sekian lama mereka tidak lagi pergi ke kawasan perbukitan itu.Teringin juga dia hendak pergi menjengah tetapi dia tiada kawan dan kekangan masa.

"Apa kau pandang tu.?"Aza tiba-tiba datang mengejutkan dia dari belakang.
"Tu ha..bukit tu,kau agak air terjun tu ada lagi tak?"
"Ada lah hilang ke mana pula air terjun tu."Jawab Aza.
"Pergi nak?"
"Bila?"
"Esok...boleh ajak kawan-kawan lain juga."
"Okey juga..set,esok kita pergi nanti aku bagitahu siapa nak pergi."

Seorang pemuda tunduk melihat June yang sedang tidur nyenyak,dikelilingi kabus memutih.Pemuda itu tersenyum sebelum hilang bersama kabus.June terjaga!Mimpi lagi....kerap sangat dia bermimpikan seorang pemuda yang tidak pernah di lihat wajahnya.Hadir tanpa bersuara,June mula-mulanya tidak kisah tetapi sejak dia pulang ke kampung semakin kerap mimpi itu datang bertandang.Hendak bercerita dengan emak atau abahnya dia rasa malu.Nanti takut di cap anak dara gatal pula.Tetapi pemuda itu betul-betul membuatkan dadanya rasa berdebar.

Pagi-pagi lagi aza datang bersama 3 orang rakan mereka yang lain.Suka hati june kerana dapat juga dia datang kembali ke air terjun yang dia suka sangat semasa zaman kecilnya.
"Baik-baik pergi June.."Pesan emaknya,bimbang juga kerana sudah agak lama orang kampung tidak pergi ke kawasan air terjun tersebut.
"Baik mak jangan risau,june dah besar okey."June salam tangan emaknya sebelum mereka bertolak ke kawasan air terjun tersebut.
Riang sahaja mereka berlima berjalan menyusuri jalan kampung sebelum mereka sampai di kawasan sungai.Mereka harus menyusuri denai sungai sebelum sampai ke kawasan air terjun.Cahaya matahari sudah mula terasa berbahang,jam ditangannya sudah menunjukan angka 10 pagi.
Sambil berjalan mereka berbual-bual sehingga tiba di kawasan air terjun tersebut.
"Cantiknya....."June memuji,dia tidak melepaskan peluang mengambil gambar permandangan yang indah.

"Kita pacak khemah dekat sebelah sana lah."Azad menunjukan satu tanah lapang.Memandangkan mereka mahu berada disini sehingga petang,mereka siap membawa keperluan untuk berkhemah.
"Okey..aku dengan june cari kayu,boleh buat unggun api,boleh buat tempat masak sekali."Aza bersuara.
Masing-masing mengambil tugas mereka,mendirikan khemah,mencari kayu api dan memasak air.
June mengeluarkan makanan yang dia bawa sandwich sardin dan 10 bungkus maggie untuk mereka berlima.Aza mengeluarkan nuget dan frenchfries yang belu siap bergoreng.Azad pula membawa periuk dan cerek air..memang lengkap misi perkhemahan mereka diair terjun ini.

June naik ke atas batu yang ada berhampiran khemah,dia mengambil seberapa banyak gambar untuk simpanan peribadinya.Tanpa dia sedari dari atas bukit ada seseorang memerhati tanpa berkelip.Seseorang yang menanti sekian lamanya,seseorang yang sentiasa hadir menganggu lenanya!June...anugerah yang terindah pada dirinya!


Bab 2:

"Apa yang kamu intai?"Sahabat baiknya menepuk bahu Nadim.Dia memberi isyarat supaya dia.
Ayam hutan yang mereka tangkap di letak kan di bawah.
"Sudah lama tiada yang datang bertandang kenapa hari ini ada pula."Tanya Iklas.
"Mana lah aku tahu..."
"Itu...bukankah..."Nadim menekup mulut Iklas.
"Kenapa dia datang ke sini?"
"Kau ingat dia cari aku?"sengaja Nadim menyoal Iklas.
"Sudah tentu lah tidak hanya engkau yang suka mencari dia.Kalau ayahanda kau tahu Nadim,teruk engkau nanti."
"Jadi jangan beritahu ayahanda."Nadim mengambil ayam yang dia letak di bawah lalu dia bergerak menuju jauh ke atas bukit.Dia tahan kan hati daripada melihat gadis genit yang lincah bersama kawan-kawannya.Dia tidak mungkin dapat menyapa.
"Nadim...pergi lah kalau engkau mahu.Aku faham..."
"Apa yang engkau faham?"
"Apa sahaja lah tentang hati engkau itu.Tapi aku ingatkan jangan melangari batas.Kita tetap golongan yang tidak setaraf dengannya.Tidak ada satu pun bangsa kita bersama dengan bangsa gadis itu."
Nadim terdiam.Dia tahu itu...dia golongan jin yang tidak setaraf dengan golongan manusia.Jasadnya di jadikan daripada api manakala manusia dari tanah.Mereka hanya sebahagian bangsa yang taat kepada perintan Allah.Diantara mereka ada dimensi yang tidak akan terbuka kecuali jika Allah mengkehendakinya.

Nadim berpusing kembali menuju ke arah air terjun.Dia melihat gadis itu leka melukis sesuatu.Dia berjalan mendekati gadis yang selalu sahaja berada di dalam akalnya fikirannya.Dia berdiri dibelakang june melihat hasil lukisan june.

June yang leka melukis tercium bauan yang amat wangi.Seperti pernah dia cium sebelum ini.Puas dia memikirkan bau tersebut,di mana dia pernah terciumnya.Bau yang cukup harum,seolah-olah mengugah perasaan nya.Kemudian bau itu menghilang seolah-olah pemilik wangian itu telah pergi jauh darinya.

june turun menyertai rakan-rakannya yang lain.Kertas lukisan di simpannya di dalam box khas.Sehingga lewat petang baru lah mereka pulang.

Usai bersolat isyak June teringat lukisan yang separuh siap semasa dia berada di lokasi air terjun tersebut.Dia mencari boxnya,lantas dibuka.Apabila lukisan itu terbentang di hadapan matanya dia melihat sesuatu yang aneh.Lukisan itu telah siap sepenuhnya.cantik!Lukisan itu seolah-olah hidup.

"SERAUT WAJAH SEULAS SENYUMAN,ANDAI DIMILIKI BERTUAH LAH RAGA"-NADIM.
siapa nadim?June mula merasa pelik,dia tidak pernah ada kawan bernama nadim.


Bab 3: 

June tertanya-tanya,ayat pada lukisannya terkesan di hati.Siapa Nadim?Bagaimana dia boleh menconteng lukisannya pula?Segala persoalan itu tidak mampu june jawab.
"Aza aku nak tunjuk kau sesuatu." June membawa lukisan nya untuk dia tunjukan kepada Aza.Sebaik sahaja dia bentangkan lukisan tersebut,sekali lagi june terkejut.Tulisan itu telah ghaib!
"Cantik lukisan ni,kau lukis ke?"Tanya Aza
"Tak aku tak lukis pun lukisan ni Aza."
"Habis?Tak kan ada orang tolong lukis kan?"
Aza membelek lukisan itu lagi,sungguh dia cukup terpesona dengan pemandangan air terjun yang indah itu.
"Ni mesti kau lukis masa mandi hari tu kan?"
Tanya aza lagi . Tetapi June hanya berdiam diri.Dia termenung sahaja merenung lukisan tersebut.Mana pergi tulisan bernama itu.Hanya kata-kata itu sahaja yang tertinggal di dalam fikiran.
"Hei..dah kenapa dengan kau ni June.?"
"Sorry kau cakap apa Aza?"
Aza memandang June dengan pandangan pelik.Kenapa pula dengan June ini,seperti berkhayal sahaja.
"Sorry aza..aku tak dengar apa kau cakap.Kalau aku cerita dengan kau...kau nak tak percaya?"
"Cerita apa?"
"Pasal lukisan ni...Aza kau percaya tak lukisan ni aku tak lukis pun,ada seseorang lukis.Lepas tu dekat bawah ni ada tulisan siap dengan nama.Tapi hilang dah."
Aza memandang June,peliknya June hari ini...
"Jangan buat lah june,kalau bukan kau habis siapa yang buat?Hantu?Halimunan?"
June jongket bahunya.Tidak tahu...mungkin salah satu dari yang di sebut aza.

June masih memandang lukisan itu sebaik sahaja Aza pulang.Hatinya libang libu memikirkan keanehan yang melanda dirinya.Dia memandang jauh ke arah perbukitan.
Tiba-tiba hidungnya terbau wangian yang sama dia tercium ketika di air terjun kelmarin.Mengiba-iba di bawa angin.June memandang lagi ke arah perbukitan,ada yang menarik di situ seolah-olah ada seseorang sedang melihat dia dengan bau yang cukup semerbak dan mengoncang dadanya.
"Siapa?"Perlahan mulut June bertanya,bertanya kepada siapa?Tidak pula June ketahui tetapi dia terasa ingin bertanya.
Angin yang menghembus lembut menyapa pipinya,seolah-olah sepasang tangan mengelus pipinya.June membuka mata,tiada siapa di sisinya. Barangkali hanya perasaan dia sahaja.
Dia beralih tempat,meninggalkan jendela yang terbuka luas.
Dalam masa yang sama June meninggalkan seseorang yang sedari tadi berada disisinya tanpa dia ketahui! Nadim....

Bab 4:

"Kau pergi sana?" iklas jengilkan mata.Nadim mengangguk.
"Kau masuk ke rumah dia,lihat dia duduk dekat dia?"
Nadim angguk lagi.
"Kau dah gila Nadim..tolong lah jangan buat kerja yang bukan-bukan.Kau tak takut Ayahanda jatuhkan hukum jika tahu kau mencuri-curi masuk ke alam manusia?"Ujar Iklas.
"Aku tak dapat nak tahan kehendak iklas.Setiap hari wajah manis itu sahaja yang bertandang,"
"Tak cukup lagi engkau menganggu fikiran nya di alam mimpi,sekarang kau berani di alam nyata pula.Jangan Nadim..buruk padahnya nanti."
"Aku...."
"Jangan beralasan.Apa pun kita tidak setara dia."Marah Iklas.

Nadim meninggalkan Iklas di bawah pokok manggis,dia naik ke rumah untuk menunaikan solat asar.
"Ke mana sahaja kamu Nadim,dari pagi baru bonda lihat."Tegur Bonda Anum.
"Maaf bonda Nadim ke sungai tadi."
"Buat apa sahaja ke sungai itu?"Bonda Anum mula merasa curiga.Sungai dan air terjun iru adalah persempadanan alam mereka dan alam manusia.Sudah lama tiada mana-mana manusia pun datang ke situ.
"Saja bonda Nadim hanya melihat-lihat."
"Apa yang kamu mahu lihat?Bukan kah ayahanda sudah melarang Nadim ke sana.Tiada apa pun disana.Ikan pun sudah lama tiada."
"Tak ada apa lah bonda."Nadim meninggalkan bonda Anum,dia terus sahaja ke bilik air.

Nadim mengambil kertas dan pensel,mereka walaupun tidak setanding manusia namun teknologi mereka sama sahaja.Jika manusia ke sekolah,mereka juga sama belajar.Tidak ada bezanya,bezanya hanya mereka golongan jin yang terwujud daripada api.
Dia mula melukis,seraut wajah yang berlegar didalam mindanya.Wajah ayu June yang comel dengan tahi lalat di bawah dagunya.Manis sahaja apabila tersenyum.

"Apa kau buat tu Nadim...?"Suara ayahanda nye bergema di dalam bilik.Cepat-cepat dia menyorokkan kertas lukisan nya di bawah naskah al quran.
"Tak ada apa ayahanda,hanya melukis kosong."
"Kenapa tadi ayahanda tidak nampak kamu di surau.?Jangan leka dengan urusan yang tidak-tidak Nadim.Ingat pesan ayahanda."Nadim menelan air liur,jangan lah sampai ayahanda nya tahu.
Nadim turun ke halaman rumah , dia mendapatkan serindit di dalam sangkar,bermain seketika sebelum dia berjalan ke rumah Iklas.Dia melihat iklas sedang ralit berbual dengan adiknya Mawar.
Nadim memberi salam,Mawar hanya menjeling dia dengan senyuman sebelum hilang di dalam rumah.
"Maghrib nanti ke surau tak Nadim?"Tanya Iklas.
"Insya Allah pergi."
"Malam ini ada kiai Salehudin dari kampung raja."Ujar nya lagi.
"Kau tahu siapa Kiai Salehudin?"Tanya Iklas kepada Nadim.
"Aku hanya tahu dia Imam di kampung raja.Kenapa?"
"Hmm..nanti kau ikut aku jumpa dia berbual."
"Ada yang istimewa kah?"
"Ada..nanti kita tahu."
"Malam ini jangan di ganggu gadis itu lagi Nadim,aku bimbang Bonda Anum seolah-olah sudah dapat menghidu perbuatan kau,dia sudah mula bertanya aku."
Dada Nadim berdebar.
"Apa kurangnya Nadim gadis dari golongan kita.Adik aku si mawar pun ada jika kau sudi."Iklas menepuk bahu Nadim.
"Maaf Iklas,hati aku hanya ada pada dia."
Nadim berjeda.
Dia hanya mahukan gadis itu,bukan gadis lain.

Bab 5:

"Maaf,kamu siapa?Kenapa kamu selalu datang di dalam mimpi saya."June duduk di atas buai tali yang di buat di bawah pokok besar.Lelaki itu duduk di tepinya,sebelah tangannya menghayun buaian yang diduduki June.perlahan sahaja tolakannya.
"Saya Nadim..."Jawab lelaki itu.Wajah lelaki itu direnunginya.Keningnya yang lebat dan hitam,rambut lurus tersisir rapi,hidungnya agak mancung,bibirnya merah tersenyum.Wajahnya memang halus dan bercahaya sahaja.Hari ini pertama kali June melihat wajah lelaki itu.Sungguh naluri kewanitaannya mula tersentuh melihat wajah itu.Dan nama itu seolah-olah pernah dia dengari sebelum ini.Tetapi dia lupa.
"Nadim...anehnya nama macam cerita singapura di langgar todak"
June tersenyum,Nadim juga tersenyum.
"Maaf saya tidak sepatutnya datang menganggu lena June"
"Kenapa kamu suka datang?Tanya June lagi.
"Suatu hari June akan tahu...."Jawab Nadim.
"Lukisan itu...Awak kah yang lukis."
"Iya untuk June."
"Kata-kata itu....?"
"Tafsirkan ikut kehendak hati June sendiri."
Nadim tidak bersuara lagi.Dia semakin menjauh dan kemudian menghilang disebalik kabus yang memutih.

June terjaga di tengah malam...Ada rasa dijiwanya.Siapa Nadim?Dia mahukan jawapan pada persoalan yang berlegar didalam kepalanya.Dia harus mencari segala rahsia yang tersembunyi,dan dia rasa dia ada jawapannya.June mula merencana hari esok.

"Assalamualaikum...nek wok!Assalamualaikum..."June tertinjau-tinjau kelibat Nek Wok.Di mana sahaja nenek saudaranya itu berada.
Waalaikumussalam..."Jawabnyan perlahan dari atas rumah.
Tidak bertangguh June meniti anak tangga naik ke atas rumah nenek saudaranya itu.
Usai menyalami orang tua itu,June duduk menghadap neneknya yang sedang mengobek sireh.Wangi betul baunya.
"Kenapa kamu ikut dia?"Tiba-tiba Nek Wok bersuara,kepalanya terteleng ke arah pintu.June ikut berpaling,dengan siapa pula Nek Wok bercakap?Tiada sesiapa pun di situ.
"Kamu melanggari batas sempadan kamu."Bisik Nek Wok perlahan.
"Bukan kah kamu tahu,adat dan peraturannya,tidak takut dijatuhi hukum?"
June sudah meremang bulu romanya,dengan siapa Nek wok bercakap ni?Puas dia memandang tetapi tiada siapa pun disitu.
"Nenek bercakap dengan siapa?"Tanya June
Neneknya memandang June,wajah cucunya memang halus mulus dan cantik,berkulit putih kuning,hidung mancung,bertahi lalat di tepi bibirnya.Patut lah 'orang'itu terpikat.Gumam Nenek Wok di dalam hati.
"Kenapa kamu datang sini?"Nenek wok tidak menjawab pertanyaan June,sebaliknya dia bertanya apa tujuan cucunya itu.
"June saja nak datang lawat nenek."Jawabnya pula.Tiba-tiba dia tidak jadi mahu bercakap tentang tujuannya datang ke situ.
"June..nenek tahu apa yang mahu.Apa yang mahu kau tahu..."Nenek Wok bercakap sambil mengobek sirihnya,wajah June tidak di pandangnya.
"Apa maksud nenek?"Nenek tahu?
"June...buang lah teman kau itu jauh dari hati,kita memang boleh berkawan tetapi tidak ada satu pun diantara kalian berdua yang akan memberi menafaat sesama sendiri.Manusia tidak boleh bersahabat dengan Jin,Jin juga tidak berhak melanggar batas hukum..mahu bersahabat dengan manusia."
"Nenek cakap apa ye..june tak faham."
"Kamu mungkin terlupa...tetapi nenek mahu kamu ingat kembali..."
"Ingat apa nek?"
"Cuba ingat siapa Nadim....."
June terdiam,nenek tahu siapa Nadim?Siapa jejaka itu?yang sering datang di alam mimpinya...

Bab 6:

June berlari ke arah pohon mangga ditepi rumahnya,dia menangis teresak-esak sambil mengusap kepalanya yang terasa sakit akibat di baling batu oleh kanak-kanak lain.
Sakit di kepalanya,sakit dihatinya.Tiada siapa mahu berkawan dengannya.
"Awak kenapa?"Tanya satu suara.June mendongak,dia melihat seorang budak lelaki yang lebih tua darinya berdiri dengan bakul sayur ditangannya.
"Kawan saya baling batu."Jawab June sambil menunjukan dahinya yang sudah benjol dan kemerahan.
Budak lelaki itu meletak kan bakulnya lalu memberikan June sehelai sapu tangan berwarna putih.
"Nah..kesat air mata."Hulurnya.June ambil dan mengelap airmatanya.
"Mari abang tengok bengkak di dahi adik."June hanya menurut membiarkan budak lelaki itu mengusik benjolan didahinya.
"Sakit lagi tak?"Tanyanya.
"Tak..terima kasih abang,Nama saya June,nama abang apa?"
"Nadim..."June tersenyum.Mereka berbual di bawah pokok sebelum Nadim meminta izin untuk pulang kerana hari telah lewat petang.
Sejak itu June sudah tidak sunyi lagi,Nadim rajin berbual dan bermain dengannya.

"Mak Wok tengok lah June tu...asyik bermain dan bercakap sendiri sahaja."Adu Halizah kepada emak saudaranya suatu hari.
"Tak payah risau lah,budak tu tak apa-apa pun."
"Saya risau mak Wok,agaknya June tu alami tekanan perasaan sejak ayahnya meninggal dunia."
"Ada benda kita nampak dengan mata kasar,ada benda kita tak nampak langsung.Biar aje nanti dia baik sendiri lah."
"Saya nak bawa June berubat Mak Wok."
"Hmmm...tak payah nanti aku tolong ubatkan."

"Kanda Wangsa,jangan dibiarkan Nadim lepas bebas berkawan dengan manusia."Wok duduk menghadap seseorang di atas katil berkelambu kuning,bercadar kuning.
"Mengapa?"
"Nadim sudah pandai berkawan dengan manusia kanda,saya bimbang Nadim akan terjerumus dengan kehidupan yang kita sendiri cuba elak kan,sudah-sudahlah dengan apa yang berlaku dahulu..."
"Kanda tidak boleh menghalang Wok,kita berkaitan rapat,Nadim arahnya memang kepada keturunan Daud,hendak kanda apa kan lagi?Mustahil mahu menghukum sedang sebahagian dirinya adalah Daud dan chempaka.Nenek moyang kita."
"Sama seperti kita,pertalian darah kita menyebabkan kita berhubungan,kerana Daud dan chempaka juga."
"Kanda cuma boleh melarang tetapi kalau Nadim tetap ke arah itu,itu fitrahnya sebahagian manusia yang ada dalam dirinya."
"Jika begitu kata kanda,mahu di apa kan lagi."

Wok membiarkan sahaja June bermain bersama Nadim sehingga lah Halizah membawa June berpindah ke Kuala Lumpur.Dan menetap disana.Kasihan Nadim kerana kawannya di bawa pergi.Setia lah Nadim menanti June kembali.

"Kamu tahu June?Nadim tidak pernah tidak menanti kamu."Ujar Nenek Wok.
"Siapa Daud dan chempaka nek?"
"Daud arwah datuk saudara kamu,adik beradik dengan nenek dan nenek kamu.Dia hilang di hutan,tidak pernah lagi kembali.Dia tetap disana..."Nenek Wok menunjukan arah perbukitan.
"Nadim tu?.."
"Dua pupu kamu.Tapi apa pun kamu dan Nadim tak mungkin boleh berkawan..sekadar hubungan biasa itu tidak mengapa tetapi jika lebih dari itu ia sangat di larang walaupun sebahagian dirinya ada lah manusia."
"June hendak melihat Nadim nek..sama macam kecil-kecil dulu...."Pinta june.
Nenek wok memandang June,dia mengeleng.Aduhai cucu macam lah aku tidak tahu apa yang terdetik di hati mu itu!Disatu sudut Nadim hanya menunduk...

Bab 7: 

June pergi ke arah pokok manggis,satu persatu gambaran semasa kecilnya terlayar pada kotak fikirannya.Dia mengelilingi pokok,dia teringat hari terakhir dia bersama Nadim.
"Abang jangan lupa kan June ye,abang kena tunggu June balik ke sini."Esakan kecil kedengaran dari bibir June yang kecil dan mongel.
"Insya Allah abang tunggu June balik nanti."

Patut la Nadim datang mencarinya kembali,kerana janji lelaki itu mahu menantinya.Sayangnya June tidak boleh melihat Nadim di alam nyata.June duduk di bawah pohon manggis.Disaat dia disakiti ,nadim datang mengubati.Disaat dia bersendirian lelaki itu juga yang datang menemaninya.Mengapa apabila ibunya membawa dia ke kuala lumpur,dia terlupakan nadim.
"Maaf kan June sebab terlupa kan abang."June bersuara halus.
Dia tercium bauan paling wangi yang pernah dia hidu.June tersenyum,dia tahu itu bau Nadim.
"Abang...June minta maaf sebab sekian lama June pergi dan terlupakan abang."Bisiknya perlahan.
Nadim yang berada di belakang June hanya tersenyum.Dia tidak mampu menunjukan wajahnya di hadapan June,kerana wanita itu tidak lagi berkebolehan melihat wajahnya melalui dua matanya.Hijab si wanita telah tertutup sepenuhnya,maka dia hanya boleh hadir didalam mimpi June.
"Kenapa June tidak boleh melihat abang lagi...."Ada sendu didalam jiwanya.Sungguh dia ingin melihat Nadim di dunia nyata.Tetapi kenapa dia tidak berupaya lagi melakukan begitu.

Aza melihat June yang muram sahaja,kasihan juga dia mendengar cerita June tentang Nadim.Seingat dia June memang tak berapa sangat berkawan dengan mereka,June memang lebih suka bersendirian.
"June,nadim bukan manusia"
"ya aza aku tahu..."
"Kalau dah tahu jangan lah itu juga yang kau mahu."Bisik Aza.
June hanya tersenyum,soal hati siapa lah yang tahu.sekian lamanya Nadim hadir dalam mimpinya,kemudian dia tahu siapa Nadim lagi jiwanya ingin sangat bertemu nadim.Ingin melihat lelaki itu dengan pancainderanya tetapi deria 6nya telah tertutup.
"Sekali sahaja,kalau akua diberi peluang."June seolah-olah merayu pula.
"Kalau boleh sekali pun jangan June...Aku takut nanti kau sendiri yang susah."
June berjeda.Mungkin dia akan susah hendak melupakan.
"Ingat June,manusia dan mahluk halus tak akan berjodoh"
"Tapi atuk Daud dengan Chempaka?Kenapa boleh..."
June mula mempertikaikan nya.
"Aku tak ada jawapan tentang itu June.
"Kenapa tidak aku juga..."
aza mengeleng,june sudah mula berfikir sesuatu yang mustahil!

Bab 8: 

"Kau kesana lagi Nadim?"Tanya Iklas
"Nadim ke mana?"Suara Wangsa menyebabkan dada Nadim bagaikan mahu pecah.Habis lah rahsia dia pasti terbongkar hari ini.
Iklas terkumpal-kumpal mahu bersuara,tiba-tiba dia rasa bersalah pula.
"Kamu tidak menjawab lagi pertanyaan ayahanda Nadim."Wangsa bersuara lagi.
"Maaf Nadim..."Iklas menepuk bahau sahabatnya,dia bersalah tetapi dalam hal ini dia tidak dapat lagi membantu.
"Nadim...."Suara Wangsa sudah mula meninggi.
"Ya Ayahanda."Nadim menjawab perlahan.
"Ayahanda bertanya kamu ke mana?"
"Maaf Ayahanda,Nadim ke tepi sungai,ke rumah Nek Wok."
Wajah wangsa berubah.
"Kamu buat apa kesana?Mencari gadis itu lagi?Dia sudah kembali?"
Bertalu-talu wangsa bertanya.Nadim mengeluh.
"Ya Ayahanda...."
Wangsa mengeleng,ke sana juga arah si Nadim.
"Bukan kah ayahanda telah lama melarang kamu ke sana Nadim.Bukan kah gadis itu telah lama patut engkau buang dari akal fikirmu."
"Maaf ayahanda...anakanda."
"Kamu sama degil dengan nenda kamu juga Nadim."Wangsa mendengus.

"Nenda chempaka!"Nadim mendapatkan nendanya yang sedang duduk memandang kuntuman bunga yang sedang mekar.
"Kamu Nadim,mimpi agaknya datang ke mari."Nadim tersengih.Dia mencari kelibat datuknya Daud.
"Mana datuk?"Tanya Nadim.
"Datuk kamu ada urusan dengan Imam Salehudin,kamu tahu bukan Imam itu baru sahaja datang ke mari."
"Siapa Imam Salehudin?"
"Sahabat datuk Kamu dari Stong."
Nadim terdiam.
"Kamu kenapa cucuku..."Chempaka memgusap anak rambut Nadim yang terjuntai mencecah dahi.Nadim diam tidak berkata.
"Nenda faham..."Chempaka bersuara lagi.
"Bukan salah kita kalau benar kita menyukai mahluk di sebalik sana.Datuk kamu juga dari sana Nadim,kamu tahu itu...tetapi Datuk kamu memilih untuk tinggal disini,dia memilih untuk berkorban raganya demi nenda.Sesuatu yang sangat di larang,sesuatu yang melanggar batas hukum"
"Kami telah lama terhukum Nadim,nenda tidak mahu kamu turut merasainya.Kasihan Datuk kamu,setiap hari,setiap saat dia begitu merindui alam sana.Sentiasa mencari peluang pulang bertemu adik-adiknya.Walaupun tidak lama sekejap sudah memadai.Mustahil June akan menjadi sekuat datuk kamu,kamu tidak boleh hidup dikalangan mereka kalau kamu mahu.Hanya June yang boleh ke mari dan menjadi bahagian diri kamu."

Nadim terdiam,mustahil June akan sanggup melakukan itu semua demi sebuah rasa yang tidak sepatutnya terwujud.

June terjaga didalam lenanya.Bau haruman aneh itu menyucuk rongga hidungnya.Matanya yang kabur tanpa cermin mata memperlihatkan imej seseorang.I ej seorang lelaki sedang berdiri disudut biliknya.Melalui bau itu dia tahu itu Nadim.
"Nadim?"June bersuara perlahan.
"Nadim terkejut,June dapat melihat dia?
"Pukul 1 pagi abang disini?"
"June boleh melihat?"Nadim bersuara.
"Mendengar juga!"Sahut June.Dia juga merasa pelik,mengapa tiba-tiba dia boleh melihat Nadim dan berbicara lagi dengan lelaki itu.
Nadim berdebar,June boleh melihat dia?Mengapa boleh jadi begitu?Malu pula rasanya,apabila June dapat menangkap dia datang melihat gadis itu tengah malam begini.
"Maaf..."Nadim terus berlalu meninggalkan June dengan ucapan maaf,dia malu!

Bab 9:

"Aku pelik,bagaimana dia boleh melihat aku?"
"Ada sesuatu yang berlaku agaknya."Ujar Iklas
"Mungkin...."
Wangsa yang mendengar tersenyum,June boleh melihat Nadim kerana dia yang membuka mata halus gadis itu.Dia tidak bertujuan jahat dia hanya mahu June tahu siapa lelaki yang selalu mengintai di dalam sedar mahu di waktu tidurnya supaya Nadim tidak sewenang-wenangnya pergi melihat June.Dia tidak mahu Nadim melakukan sesuatu yang tidak wajar,lebih baik June mampu melihat Nadim supaya mudah dia melindungi diri sendiri.
"Bagus lah kalau June dapat melihat engkau."
"Bagus engkau kata...Kalau dia dapat melihat aku maknanya aku tak boleh lagi mencuri."
"Siapa suruh engkau mencuri..."
"Aku malu,dulu masa kecil tentu lah tak sama bila dewasa."
Iklas ketawa,dia fikir Nadim sudah lama membuang rasa malunya dengan mencuri selalu,ada juga rasa malu di hati Nadim.Baru dia tahu perbuatan dia mencuri itu salah.
"Apa yang kau curi Nadim..."Iklas sengaja mengusik.
"Mencuri pandang sahaja lah bukan luak pun."
Nadim mula memasamkan wajahnya,Iklas ni macam tidak faham pula.
"Memang tak luak mencuri pandang anak gadis orang tetapi perbuatan kau itu salah Nadim.Kau bebas melihat dia melakukan apa sahaja,aku rasa waktu dia menukar pakaian pun mesti kau lihat."
"Maaf,aku bukan begitu Iklas,aku tidak memandang dia pada waktu yang tidak kena tempatnya.Aku hanya melihat ketika dia tidur sahaja,cantik.Macam bayi."
"Engkau kerasukan sebab itu lah engkau begini."
"Kerasukan apa pula,itu hanya perkara normal pada aku..."
"Normal kalau orang yang kau idamkan sekufu dengan kita Nadim,kau kena ingat itu."

June melihat kembali lukisan pemandangan di air terjun,cantik.Nadim memang pandai melukis,bermain dengan warna.
"Sudah lah tu June,lukisan tu aje lah yang kau tenung dari tadi.Kau dah kenapa?"
June meletak kan lukisan itu kembali.Mana lah Aza tahu apa yang bergolak dihatinya.
"Kau tahu..tiba-tiba aku berupaya melihat Nadim."June berbisik.
"Ha..macam mana pula tu."
"Entah..aku terjaga tengah malam,samar-samar aku lihat dia,masa tu kan tak pakai cermin mata.Bau nya pun aku dah cam."
"Peka betul engkau dengan mahluk halus tu June."
"Aku rasa diri aku sebati dengan dia Aza."
"Kau jangan main-main lah bab macam ni June,takut aku.Nanti tak pasal-pasal kau di larikan bunian macam cerita yang aku selalu dengar,nanti dia bagi kau makan nasi tapi bukan nasi yang kau makan tetapi ulat.Eh aku tak boleh bayangkan lah...loya tekak!"
"Memang macam tu ke?"
"Iye lah agaknya...aku mana tahu."
"Kau kena berubat June..kena lupakan Nadim...kau kena kawin dgn manusia,bukan Jin..mengarut semua tu."Omel Aza.
June mengeluh,perkataan Jin itu menyesak dadanya,itunlah penghalang utama mereka.June menunduk,sepintas hidungnya tercium bau wangi itu lago,Nadim berada dekat sini!Dia mendongak,mencari...sayangnya bayangan itu tidak pula menjelma didepan mata.
"June..aku balik dulu..."Aza yang turut tercium bau yang sama merasa seram!Mengapa june mesti suka kepada lelaki halimunan itu pula!Bulu romanya meremang...dia meninggalkan June sendirian.

Bab 10:

June tahu Nadim berada berdekatan dengannya,perlahan-lahan disebalik kabut yang menebal Nadim muncul dengan senyuman tetapi ada seseorang bersamanya.
"Assalamualaikum..."Lelaki tua yang datang bersama Nadim memberi salam.June menjawab perlahan.
"Nenek wok kamu ada?"Tanya lelaki itu.
"Ada,naik lah..."June mempelawa mereka naik kerumah.June turut hilang kedalam rumah.
Dari sebalik pintu bilik June cuba memasang telinga mahu mendengar bicara nenek Wok dengan lelaki yang bersama dengan Nadim tadi tetapi bicara mereka terlalu perlahan.
Nadim hanya duduk mendengar bicara kedua datuk dan neneknya itu.Hatinya resah dan gelisah.Dia tahu semuanya akan berpenghujung,dia sudah tidak punya pilihan..satu pun tiada kecuali melepaskan.Sungguhnya bibirnya tidak pernah berkata suka dan sayang tapi hatinya sentiasa berirama senada sahaja.

"Nadim,nenda faham kamu susah mahu menerima.Kami memang tidak boleh melepaskan June untuk kamu,datuk kamu juga tak mampu lepaskan kamu untuk kami.Dunia kita tidak sama,Terima lah keadaan ini seadanya Nadim.Cinta tidak semestinya bersatu."Nadim tertunduk merenung lantai.Ya dia faham,dia mahluk tidak berjasad..walaupun hanya nampaknya begitu.Kejadian nya tidak sama.Tanah dan api tidak mungkin akan bersatu.
"June..."Panggil Nek wok,June keluar menghampiri mereka dia duduk di sebelah nek wok.
"June..."Lembut suara lelaki tua itu bercakap dengan nya.June hanya memandang.
"Kamu suka Nadim?"Tanya lelaki itu,June menunduk,siapa lah dia untuk berkata suka,walaupun hatinya memang tertarik.
"Nenda minta maaf...Nadim mahu pun June jika ada diantara kamu berdua menyimpan rasa suka,nenda harap kamu lupakan lah.June manusia,Nadim bukan manusia biasa.June seorang yang terpelajar,Nadim hebat dengan agama...jadi kamu berdua patut sedar."
June rasa tersinggung,tetapi dia tidak mahu membantah.Nadim terasa hatinya pedih namun dia akur kerana dia memang tidak ada apa-apa pilihan lagi.

"Saya mohon maaf,kerana salah saya mendekati June.Saya berharap June akan bahagia kelak,dunia dan akhirat.cuma saya berharap silaturrahim itu tidak terlerai.Tidak ada benci membenci."
Perlahan sahaja suara Nadim,June tidak mampu bersuara,dia bangun menghilangkan diri.Ada air jernih mengalir di pipinya.

June menguis butiran pasir yang melekat di kakinya.Hampir setahun dia tidak pernah lagi di kunjungi Nadim.Hatinya juga sudah melupakan lelaki itu hanya menyimpan segala rasa jauh disudut hatinya.Selepas ini dia tidak akan duduk lagi dibawah pokok manggis dimana dia dan Nadim selalu bermain.

Hari ini dia akan menjadi tunangan orang,dia hanya menuruti apa yang terbaik dari emaknya.Siapa lelaki yang bakal menjadi isterinya tidak dia kisahkan,asalkan baik tahu tanggungjawab June tidak kisah.

"Maaf...."June menoleh.Dia terkejut,wajah dihadapannya dipandang tanpa berkelip.
"Saya Syed Nadim...awak June kan?"
Tanya nya lagi.
"Iya...awak siapa ye...?"
"Saya dari rumah awak..."Katanya lagi,kalau dia dari rumah June bermakna lelaki ini kah yang datang merisik dia untuk dijadikan isteri.
Dunianya seakan berpusing seketika.Mata dia menipu kah?Nama yang sama,wajah yang serupa dan tersenyum menyapa buat dia rasa hendak pengsan.June berlari ke rumah meninggalkan syed Nadim bersendirian.Pelik pula dia melihat wanita itu.

"Nenek ...kenapa?"Tanya nya.
"Cu...dalam dunia ini kita miliki 7 kembar seiras.Tidak mustahil salah satunya datang dari dunia lain.Nadim disana mungkin ada kembarnya didunia kita...Syukur akan kebetulan setidak-tidaknya walau tidak kamu milik Nadim..kamu ada Syed Nadim...wajah yang sama ,nama yang serupa walaupun hakikatnya berbeza."

June terduduk!Fakta kah itu.....

Tamat!

Penulis: Ida Auar

Siri Seram: Alam Lain

suraya mengeluh,kepenatan terasa menyesakan dadanya. 8jam bekerja hanya dapat duduk seketika sudah cukup membuatkan urat betisnya tegang. sampai bila agaknya dia mahu bekerja kilang? pergi pagi baliknya tak menentu. kalau banyak kerja,malam lah baru dia balik. atau paling tidak pun jam 6 petang. sampai ke rumah pun sudah senjakala.

hari ini, jam 6 petang dia sudah habis bekerja,memang dia tidak larat sangat mahu bekerja lebih masa. lebih baik dia pulang merehatkan diri. sama seperti pekerja yang lain suraya lebih selesa menaiki bas kilang sahaja. dia pilih tempat duduk di tepi tingkap sebelah kanan driver. suraya cuba melelapkan mata sementara mahu sampai ke rumah. tetapi di dalam bas mana lah mata mahu lelap. suraya kalih memandang jalanan.

sebaik sahaja sampai di jalan hulu klang berhmpiran loji air di tepi jalan,suraya membuang pandang ke arah pemandangan yang menghijau. di dalam remang senja dia melihat seorang lelaki berkulit putih,bermata sepet berdiri ditepi jalan. kebetulan bas pula bergerak agak perlahan akibat kesesakan lalu lintas,pandangan mereka bertembung. suraya hanya memerhati.

hari hari seterusnya,suraya masih boleh melihat lelaki itu berdiri ditepi jalan, didalam remang senja. sehingga dia merasa sedikit pelik. malahan dia sendiri bagai terpanggil mahu melihat lelaki itu. setiap kali pulang bekerja memang di tempat yang sama lah dia akan duduk. duduk menghadap tingkap,semata mata mahu melayan perasaan hatinya yang jatuh suka kepada lelaki di jalanan. perasaan apakah itu?kadang kadang dia terbawa bawa bayangan lelaki itu ke alam mimpinya. berbual mesra seperti sahabat selamanya. apabila dia bercuti terasa pula hatinya rindu,bagaikan orang mabuk kepayang pula.
"suka benar kau duduk dekat sini,pandangan kau tak pernah berkalih dekat loji air tu,apa yang kau ralit sangat pandang loji tu su?" tegur fatimah yang sudah banyak kali memerhati kegemaran baru suraya. suraya tersenyum.
" kau nampak tak ima,lelaki tu?" tunjuk suraya kepada batang tubuh yang tercegat di tepi jalan memerhatikan dia.
fatimah meninjau. tiada sesiapa pun yang kelihatan.
" mana ada sesiapa su,kau ni..siapa pula yang nak duduk di tepi hutan senja macam ni. kat situ bukan ada perhentian bas atau teksi pun. hutan belukar adalah." ujar fatimah.
"lelaki cina tu memang ada dekat situ setiap kali aku balik. mata kau rabun agaknya" mustahil pula,dia memang nampak lelaki itu di tepi jalan. fatimah geleng kepala. dah gila agaknya suraya. namun dia cuba juga melihat jika benar kata suraya tetapi memang dia tidak pernah nampak pun sesiapa berdiri di tepi hutan itu. hanya suraya yang nampak! fatimah mula merasa curiga. adakah suraya melihat mahluk lain?

diam diam fatimah menceritakan perihal suraya kepada emak dan abah suraya. dia hanya bimbang jika suraya terjebak denga permainan mahluk halus,tak pasal pasal sahabatnya di gelar gila pula nanti. apa yang suraya nampak sebenarnya?wujud kah lelaki itu berdiri di tepi jalan menunggu suraya pulang setiap senja. emak dan abah suraya memutuskan untuk meminta pandangan seorang ustaz,atas izin suraya mereka sekeluarga pergi berubat. suraya menceritakan apa yang dia nampak kepada ustaz borhan tanpa apa apa rasa curiga. siap suraya mengatakan hatinya tertarik kepada lelaki itu. termasuklah kehadirannya di dalam mimpi mimpi suraya.

" masya allah suraya, bagaimana kamu boleh terjebak dengan perkara begini?"
"kenapa pula ustaz?" tanya suraya pelik.
" lelaki itu bukan manusia suraya."
" tapi wajahnya tak pula mengerikan ustaz kalau nak kata dia hantu."
" dia bukan hantu. dia mahluk yang datang dari dunia lain, dari alam lain."
" maksud ustaz?" suraya tidak faham.
" hidup di bumi allah ini suraya,mahluknya berbilang. bukan kita sahaja yang wujud. ada jin dan syitan juga."
"kamu harus hindari diri kamu dari lelaki yang kamu lihat. tidak ada manusia boleh hidup bersama golongan jin."

benarlah lelaki itu bukan manusia?bagaimana pula dengan hatinya yang sudah mula jatuh suka kepada lelaki itu?suraya binggung.

sehinggalah pada satu malam suraya bermimpikan lelaki itu buat kesekian kalinya.

" suraya...saya dan awak memang berbeza dunia. tetapi saya suka awak. cuma alam yang tidak sama , tidak memungkinkah kita dapat bersama. maaf kan saya kerana suka kan awak. kita tetap berkawan cuma saya tidak akan muncul lagi."

kehadiran lelaki itu di dalam mimpi dan mengatakan kebenaran membuatkan suraya semakin binggung. agak lama suraya hidup di dalam diri yang tidak keruan. sehingga dia terpaksa berhenti kerja. bagaimana dia mampu hidup tanpa lelaki yang sudah berjaya mencuit hatinya. dia tidak dapt menerima kenyataan, lelaki itu hanya wujud di dalam fikirannya bukan di ala nyata. ataunlebih tepat lagi suraya sebenarnya berhalusinasi.

hanya suraya yang tahu sama ada dia benar benar berhalusinasi atau tidak. sehingga kini,di ruang mata suraya hanya melihat lelaki dari alam lain tersebut,sesekali apabila dia melalui jalan itu, dia masih punya keinginan melihat kelibat lelaki misteri itu tetapi seperti janjinya, memang lelaki itu tidak pernah muncul lagi.! bercinta lah suraya dengan bayangan lelaki itu...lelaki yang wujud di ruangan lain di paksi dunia.


Penulis: Ida Anuar

Siri Seram: Penunggu Akasia

"azad jom pergi rumah shah, lepak lepak" ajim mengajak adiknya mengikut dia kerumah kawannya shah. malam 31 ogos,duduk di kampung , memang tiada aktiviti menarik. bukan ada sambutan pun.

sebaik sahaja sampai di rumah shah, ralit mereka berbual. berbagai cerita orang bujang menjadi topik perbualan mereka.
"adik aku tak ada ni, pergi rombongan sekolah tak balik balik lagi. dah dekat pukul 10 lebih ni." ujar shah. patut lah dari tadi ajim tidak melihat adik shah.pergi rombongan sekolah rupanya.

tidak lama selepas itu di dalam samar cahaya lampu jalan ajim melihat kelibat adik shah berjalan menuruni bukit berhampiran rumah shah. berdua sahaja mereka tetapi apabila ajim amati lagi dari jauh dia melihat adik shah bertiga pula. pandangan mata dia kah?tetapi di dalam kesamaran dia dapat melihat ada cahaya merah kecil seperti api rokok sedang mengekori adik shah dan rakannya. semakin adik shah mendekati ajim dapat melihat kelibat seseorang bersama mereka,berpakaian putih tetapi kusam,dan seorang yang kelihatan seperti pesakit parkinson,tergigil gigil mengiringi adik shah dan rakannya.

" korang dari mana ni?tegur ajim
" balik dari rombongan sekolah bang"
"berdua je?"
" ye bang berdua sahaja ni" adik shah masuk ke dalam rumah. manakala kawan nya balik ke rumahnya bersebelahan dengan rumah shah.

ajim di buru rasa resah. mereka berdua sahaja sebenarnya,bukan bertiga atau pun berempat. siapa gerangan yang berbaju putih kusam dan si parkinson tadi? ajim tidak mahu peduli tetapi apa yang dia lihat di bawah pokok akasia berhampiran rumah shah menerbitkan rasa takut di hatinya. di dalam kesamaran dia melihat lembaga hitam duduk di bawah pokok akasia,matanya merah menyala memandang tepat ke arah mereka. ajim serba salah. namun dia tidak peduli juga. dia terus berbual dengan shah sambil menikmati biskut marie yang di hidangkan shah.

ralit berbual,sambil mata menjeling le arah pokok akasia, ajim semakin tidak sedap hati. lembaga hitam bermata merah itu masih berada di bawah pokok.seolah olah menunggu dia dan azad pula.

" zad,kau nampak tak apa abang nampak dekat bawah pokok akasia tu..?"tanya ajim kepada azad,hanya untuk meminta kepastian,manalah tahu jika dia hanya berkhayal sahaja.

" aku ingat aku je nampak. abang pun nampak juga ke?dari adik shah balik tadi aku dah nampak bang." azad berkata. sah! benda tu sengaja menguji mereka berdua beradik.

" jom lah balik bang. seram pulak aku." ajak azad. ajim tidak membantah hatinya turut merasa bimbang.

setelah meminta izin shah,mereka berdua laju sahaja menunggang motosikal pulang ke rumah. sebaik sahaja melintasi pokok akasia,mahluk itu masih kelihatan merenung mereka dengan mata merah seperti biji saga.

sebaik sahaja sampai di rumah, ,mereka di leteri ibu mereka kerana pulang terlalu lewat.

" kenapa lewat benar kamu balik?"
" biasalah mak,malam merdeka ni kan."
" banyak lah kamu malam merdeka, aku ni dari jauh dah dengar benda macam orang menjerit masa kamu ada dekat luar tadi." azad dan ajim berpandangan.
" suara menjerit apa mak?"tanya ajim cuak juga dia.
"jeritan ...nyaring betul aku dengar sebaik sahaja kamu berdua sampai. apa yang kamu jumpa dekat luar tu sampai mengikut kamu balik" tanya emaknya. ajim diam. tidak mahu bercerita.

tiba tiba azad menangis. apa hal pula ni? ajim dan emaknya memandang sesama sendiri.

" azad..kau ni dah kenapa?apa sal kau menangis ni?" tanya ajim sambil memegang bahu azad.

" aku dengar suara orang panggil nama kau bang. sayup sayup aje. banyak kali. aku takut bang." azad menjawab. cengeng nya azad,dah lah lelaki buruk benar kalau menangis. nak pula di awal pagi begini.

"sudah,ajim azad pergi ambil air sembahyang,kita solat sunat. lepas tu kita baca yassin. sah ada benda ikut kamu balik ni. lain kali jangan merayau waktu malam begini."kata emaknya.

nasib mereka agak baik kerana malam itu gangguan yang mereka dapat tidak lah seteruk mana. esoknya ajim pergi ke rumah shah. dia memasang niat mahu bertanya kepada shah dan adiknya tentang peristiwa malam tadi.

" masa korang balik semalam,korang tak perasan ke ada benda ikut korang balik?" ajim bertanya kepada adik shah. shah yang tidak tahu apa apa hanya menjadi pendengar setia sahaja.

" tak ada pula bang. kenapa?" tanya adik shah. ajim pun membuka cerita malam tadi. kusyuk shah dan adiknya mendengar.

" entah lah banga, tapi semalam kan ada perkara ganjil berlaku. kan semalam hujan lebat, air naik sampai ke atas jalan dekat kawsaan paya sebelum sekolah tu. mahgrib masa tu,sebab air agak dalam pakcik bas tu berhenri dulu.takut dekat air bertakung tu ada lubang ke apa. kami tunggu sampai air surut. banyak pula ikan naik main main dekat jalan tu,ikut arus air. apa lagi dorang pun sibuk lah kutip ikan.kami pun sama juga. saya siap bawak balik sekor ikan sepat ronggeng. tapi tengok pagi ni mati pula ikan tu."

" maghrib maghrib tangkap ikan buat apa." shah merungut.
"ala bang dah ikan tu atas jalan je,mana boleh tahan tengok je.tangkap lah bawak balik"
" hantu paya lah yang ikut kau balik tu. duduk lepak pula dia dekat bawah pokok akasia atas bukit tu. hurmm...jadinpenunggu akasia lah benda tu.sumpah aku tak kan melepak dengan korang malam malam lagi. sia sia je malam tadi aku dengan azad kena usik sampai kerumah."

shah memandang ajim sambil ketawa.penakut juga sahabatnya ini.baru di uji sedikit memang terus taubat nasuha. bagus juga begitu,sekurang kurang dia tidak lah berjaga sampai lewat malam kerana melayan kawan kawannya.


Penulis: Ida Anuar

Siri Seram: Bilik Mayat

zali bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah hospital kerajaan yang sibuk di ibu kota. sebagai pengawal keselamatan rutinnya memang selalu bertukar,dari shift pagi,bertukar ke shift malam.
"zali malam ni jaga block c ye,ganti kan hashim terpaksa bercuti emegency,anaknya kemalangan di ipoh." bala memberitahu rutin zali sebaik sahaja dia masuk bekerja malam itu.
"block c?saya seorang ke bala?"
"ya lah you seorang..kenapa?takut ka.?" usik bala.
"tak ada lah." zali tersenyum. walaupun dada terasa sebu dek rasa libang libu,namun dia yakini diri. itu kerja dia. dia mencari rezeki yang halal. apa yang hendak di takutkan itu hanya perasaan yang hadir menganggu sahaja.

zali mengambil cota,buku log dan segugus kunci. dia menyandang begnya yang berisi bekalan makanan. makan malam yang disediakan isterinya jika dia terasa lapar di tengah malam. perlahan lahan dia menyusur kaki lima menuju ke block c. dalam perjalanan sempat pula zali singgah di meja jamilah, salah seorang petugas malam itu,tetapi di block aad bersalin.

" jaga mana hari ni zali?" tanya milah sekadar berbasa basi.
" block c hari ni,ganti abang hashim. dia cuti anak nya kemalangan." jawab zali.
"block c...!" milah seakan akan berbisik perlahan.
"kenapa?" zali yang mendengar bisikan halus milah bertanya. rasa cuak mengisi rongga dadanya.
" tak ada apa,hati hati sahaja. docktor razif baru sahaja ke sana dengan team forensik. ada kemalangan maut tuk buat post mortem. tak lah sunyi sangat dekat block tu."kata milah.
" tak ada pula bala cerita tadi. tak apa lah aku pergi dulu."
zali meninggalkan milah di tempat duduknya. dia kembali mengatur langkah menuju ke bangunan c.

sebaik sahaja dia sampai di meja yang dikhaskan untuk pengawal malam. zali melihat agak ramai orang menanti di ruangan menunggu. ruangan itu terang benderang,selalunya memang begitu jika ada kematian. pasti itu adalah kaum keluarga si mati. mereka kelihatan bersedih sahaja,pemandangan biasa di bilik mayat.siapa lah yang tidak sedih jika terpaksa menghadap kematian insan tersayang. zali menjalankan rutinnya tanpa memperdulikan persekitarannya lagi. selalunya rajin juga zali bertanya kepada waris si mati tetapi kali ini malas pula dia rasa.

ketika jam sudah menginjak ke angka dua pagi, zali masih boleh melihat beberapa orang berlegar di ruang menunggu. ada 3 atau empat orang lelaki dewasa. di satu sudut kelihatan seorang lelaki muda duduk bersendirian,bersandar di dinding. wajahnya kelihatan pucat dan sungul. barangkali kepenatan menanti. tergerak hati zali mahu melihat lihat bersekitaran ruangan menunggu tersebut.

"assalammualaikum..." zali memberi salam kepada salah seorang lelaki tersebut. tangan di hulur bersambut.salam di jawab perlahan.
" siapa yang meninggal..?" tanya zali.
" anak buah saya,kemalangan senja tadi." jawab lelaki tersebut.
" masih menunggu post mortem lah ni?" tanya zali lagi.
" macam tu lah ..kalau boleh memang tak mahu buat,tapi sebab nak buat tuntutan insurance,kena jugalah buat. kena juga lah tunggu. jenazah hendak di bawa balik ke kedah sebaik sahaja selesai." lelaki itu bercerita.
" biasalah bang..memang kena ikut prosedur tu semua." kata zali. mata nya memandang lelaki muda yang duduk agak jauh dari kumpulan itu.

zali meninggalkan kumpulan lelaki tersebut. dia berjalan menuju kepada lelaki muda yang duduk bersendirian di sudut ruangan itu. dia memberi salam sebaik sahaja dia mendekati lelaki berwajah pucat dan sungul itu. salamnya tidak berjawab. barangkali lelaki itu di dalam kesedihan yang teramat sangat sehingga tidak mampu menjawab salam.

"tunggu siapa dik?" tanya zali cuba beramah mesra. tetapi pemuda itu hanya mendiamkan dirinya sahaja. tidak menjawab apa apa. faham lah zali pasti pemuda itu tak mahu di ganggu. biarlah dia melayan walang di hatinya sendiri. zali mengangkat punggung, dia mahu pergi. tetapi pemuda itu tiba tiba memegang lengannya kuat.

zali terkejut. pemuda itu merenungnya dengan mata yang sayu. ada airmata bertakung di kelopak matanya. dia hanya mengeleng seolah olah ingin berkata sesuatu tetapi lidahnya kelu. zali kehairanan,jika mahu bercakap, cakap sahaja lah mustahil pula pemuda itu bisu.

" saya nak pergi dah. sampaikan salam saya pada emak dan keluarga saya kata kan pada mereka semua..saya minta maaf atas segala dosa saya." ujar pemuda itu perlahan. tersekat sekat suaranya menahan sebak di dada.
apa hal pula pemuda ni...lain macam sahaja.
dada zali terasa sebu! otaknya mula memikirkan yang tidak tidak. dia hanya mengangguk perlaha , mengiyakan kata kata pemuda itu. zali atur langkah kaki dia mahu kembali ke meja tugasnya. dia berpusing,beberapa saat kemudian dia menoleh kembali kepada pemuda tersebut,anehnya pemuda itu telah lesap! meremang bulu roma zali. pantas dia menghampiri kumpulan lelaki yang masih menanti jenazah.

sebaik sahaja zali hampir kepada kumpulan tersebut,seorang staf forensik memanggil mereka masuk kerana jenazah sudah siap di urus. tergerak hati zali untuk mengikut kumpulan tersebut masuk. mahu juga dia menziarahi jenazah tersebut.

di atas katil sudah siap mayat berkain kapan, bahagian wajahnya masih terbuka untuk di lihat buat kali terakhir. kedengaran mereka membaca surah al fatihah untuk di sedekahkan kepada jenazah. zali ikut serta. seorang demi seorang melihat jenazah,zali juga tidak ketinggalan.

sebaik sahaja zali melihat wajah jenazah, berderau darahnya. hati yang sebu kembali sebu libang libu. apa yang dia lihat memang tidak mampu di terimanya. pemuda itu! wajah pemuda yang di tegurnya tadi jelas di pelupuk matanya ketika ini. wajah yang kelihatan tenang sahaja. zali mengurut dada. perlahan laha dia meminggir. dia duduk di ruangan menunggu.

kenapa pemuda itu berpesan kepadanya?kalau dia menyampaikan apa yang di katakan pemuda itu mahukah mereka semua percaya?argh..!zali serba salah...dia lebih bimbang di katakan gila dari menyampaikan amanah pemuda itu tetapi itu amanah orang. tidak cuba tidak tahu bagaimana penerimaan orang.

Zali nekad. dia mendapatka lelaki yang bercerita dengannya tadi sebaik sahaja para petugas menolak jenazah ke dalam van jenazah.
"maaf bang...saya serba salah nak cakap tapi saya rasa ini amanah yang harus saya sampaikan..." ucap zali perlahan.
" kenapa encik..bagitahu sahaja insya allah saya mendengar."
" arwah....." zali menyampaikan apa yang di katakan pemuda berwajah pucat dan sugul tadi. mengucap panjang lelaki tersebut.
" allah maha besar, memang abang terpilih untuk melihat keajaiban allah. memang betul senja tadi arwah ada berselisih pendapat dengan emaknya di telefon..emaknya terasa hati kerana arwah tidak pulang menjengah ayahnya yang sedang sakit. saya sendiri tidak nampak sesiapa pu di kerusi itu sepanjang saya menanti."

zali hanya mengeleng. apa yang terjadi padanya hari ini memang tidak masuk dek akal. tapi dia percaya setiap kejadia ada sebabnya,mungkin allah mahu menunjukan kepada dia sesuatu yang dia sendiri tidak tahu. malam itu zali rasakan malamnya sangat panjang di block c yang menempatkan bilik mayat.dia berdoa agar abang hashim cepat pulang,tidak sanggup dia meronda di bilik mayat!

boleh tulis cerita ni depan bilik ni...gilo den ni!pandang bilik ni...datang idea gini..walhal saya hanya menemankan encik suami di unit fisioterapi berhampiran bilik ini.


Penulis: Ida Anuar

Siri Seram: Seroja

Mohan memandang wajah Seroja yang polos,cantik macam kajol. Alis matanya lentik, keningnya lebat,rambut panjang mengurai. Semua kateria Seroja memikat hati lelakinya. bukan dia seorang sahaja yang jatuh hati dengan Seroja beberapa orang pemuda di kampung juga suka kannya.

"Saya mahu ke bandar untuk bekerja sebelum saya memperisterikan awak seroja. Tunggu saya balik ye..?" Pinta Mohan sebelum dia pergi meninggalkan Seroja si jantung hati. Seroja yang sangat menyintai mohan hanya pasrah melepaskan mohan. Walaupun hati nya bimbang tetapi dia percayakan lelaki itu, Mohan tidak akan curang kepadanya.

tahun terus berlalu..cukup sahaja duit mohan.dia kembali ke kampung. hajat hatinya mahu meminang seroja tetapi khabar duka yang di perolehinya.

"dua bulan selepas kamu pergi mohan,seroja juga pergi. auntie tidak di khabarkan ke mana dia pergi.hari itu seroja hanya kata dia mahu ke pekan. tetapi dia terus tidak pulang. uncle dan abangnya sudah puas mencari,polis juga turut mencari tetapi seroja lenyap begitu sahaja." cerita emak seroja.

mohan kecewa. tidak menyangka sama sekali seroja sanggup memperlakukan dirinya begitu. ke mana cinta dan kasih seroja kepada dirinya. sudah hilangkah rasa seroja,sudah lupakah janjinya kepada cinta mereka. hati mohan retak seribu.

hidup harus di teruskan,dalam keterlukaan hatinya mohan menerima sahaja cadangan emaknya untuk menjodohkan dia dengan seorang gadis lain. anak pada kenalan keluarga mereka. wajahnya persis seroja,terkejut mohan pertama kali dia terpandang sumathi seolah olah dia terpandangkan seroja sahaja. tetapi cepat cepat mohan halau ragu hatinya ,itu bukan seroja,itu adalah sumathi..mereka tidak sama.
mohan menyimpan nama seroja jauh di lubuk hati.seroja yang mengkhianati cinta mereka.dia tidak berdendam,dia anggap seroja itu kenangannya yang paling indah.

mohan berkhawin dengan sumathi dalam majlis yang indah dan meriah. pada malam perkhawinan mereka ketika ahli keluarga dan pengantin sibuk berpesta sumathi tiba tiba pengsan di kamar pengantin. ahli keluarga mereka kelam kabut. tidak pernah sumathi berkeadaan begitu,doktor mengatakan sumathi hanya kepenatan.mohan merasa lega.dia menjaga isterinya yang lena sahaja tidur sehingga dia turut tertidur di birai katil.

"mohan....."sayup sayup mohan mendengar namanya di panggil. mohan pasang telinga.dia mendengar esakan halus di sisinya. dia membuka mata,dia melihat sumathi duduk menupang lutut dengan rambut yang kusut masai.

"sumathi...awak okey.kenapa awak menangis ni?" mohan menghampiri isterinya,rambut sumathi di tolaknya ke belakang.dia terundur menjauh dari sumathi,wanita itu kelihatan lain benar pada pandangan matanya.

"mohan...."gemersik suara itu,tidak ubah seperti suara seroja.
"seroja..."bisik mohan perlahan. adakah sumathi itu seroja.
"mohan...maafkan aku."ucapnya perlahan.
mohan pasti seroja yang berada di depan matanya,bukan sumathi.
"seroja ke mana awak pergi ,kenapa awak tidak tunggu saya."

seroja hanya roh yang menumpang raga sumathi kerana cintanya kepada mohan.

"aku sudah tidak berjasad mohan,aku hanya roh yang tersesat mencari jalan pulang. tolong aku mohan..tolong selamatkan aku. di sini sejuk dan gelap aku takut."

"apa yang terjadi kepadamu seroja...?"

petang itu selepas selesai urusannya di pekan seroja menaiki bas terakhir pulang ke rumah. tidak ramai orang di dalam bas hanya beberapa orang sahaja budak budak muda yang dia kenali. lega sikit hati nya,tidak lah takut sangat jika mahu berjalan pulang.

sebaik sahaja dia turun di bustop berhampiran simpang masuk ke rumahnya,dia mahu menelefon abang atau bapanya untuk menjemput dia tetapi public phone rosak pula. hendak tak hendak terpaksa pula dia berjalan kaki pulang. senja sudah merangkak ke malam. di belakang seroja dua orang lelaki mengekorinya tanpa di sedari.

"raju dan siva...manusia kejam mohan. saya di perkosa,saya di tanam hidup hidup di tebing sungai berhampiran pohon kundang besar. tolong saya mohan...saya takut,sudah lama ketakutan. tolong saya ...tolong saya."

sumathi bangun tanpa di sedarinya,dia membuka pintu. mohan mengejutkan abang dan bapanya supaya mengikutnya mengekori sumathi yang tidak sedar diri. berbekalkan lampu suluh mereka bertiga mengekori sumathi,mohan sempat mencapai cangkul yang tersandar di dinding dapur.

sumathi berhenti betul betul di bawah pohon kundang besar di tepi sungai. dia pengsan di situ,terpaksa pula mohan mengampu sumathi. mohan memberi cangkul kepada abangnya. abang nya tidak tahu apa apa hanya menurut. 20 minit dia mengali,tiada apa yang di jumpai. abang nya sudah mula merungut dia kata mohan gila!

mohan tidak berpuas hati,dia mengambil cangkul dan mengali.galiannya berhasil..dia melihat serpihan tulang tangan manusia dengan seutas rantai tangan emas milik seroja!mohan tahu kerana itu hadiah darinya buat seroja.
di sisi rangka seroja ada sesuatu,sesuatu yang membawa kepada penangkapan raju dan siva

terjawab sudah kehilangan seroja dari hidup mohan. sumathi yang tidak tahu apa apa sebaik sahaja sedar dari pengsannya hanya menangis tidak percaya. dia hanya tahu dia sedang bermimpi seorang gadis datang kepadanya meminta pertolongan. gadis itu asyik menyebut sejuk dan gelap.

seroja telah tiada,seroja telah mati di bunuh dengan kejam. rohnya mencari mohan hanya lelaki itu yang akan mempertahan dirinya,kerana mohan cinta matinya!


Sumber: Ida Anuar, Kalimah Paranormal Team X